{Random Talk} Fangirl Problem

e2f9052ff0dedc0e006d06f0190e5f5e

Ini adalah curhatan pertama setelah sekian lama nggak curhat di blog. Udah lama banget, ya? Bahkan, pas gue lagi pusing-pusingnya nggarap skripsi pun gue masih selow dan bersantai ria. Bisa wara-wiri lagi. Bolak-balik ke perpus, ke gedung dosen, ke tempat ngeprint, sampe ke rumah dosen gue jabanin demi minjem buku Hermeneutika-nya Paul Ricouer! 

Junior gue di SIMAC (semacam paguyuban mahasiswa asal Cilacap) aja bahkan sampe nyeletuk,

Mbak itu ya, berarti semester 7 kemarin udah skripsi, organisasi, kerja, masih bisa main lagi.

Iya. Ngaco-ngaco begini, gue lumayan hard working juga. Haha. Ngejar deadline 3,5 tahun karena pengin langsung lanjut pendidikan (padahal sih karena ngerasa udah cukup tua gegara nunda kuliah setahun). Ya, sudahlah. Lupakan hal tersebut karena sebenarnya gue disini nggak mau curhat tentang skripsi dan tetek bengeknya. Sudah bukan masanya, bung. Halah. Padahal baru lulus juga, belagu ah. L

Problem gue saat ini, ya mungkin hampir dirasakan oleh para fangirl yang seumuran gue. Susah move on dari Oppa yang bahkan tak melirik sedikitpun atau dedek emesh yang bikin hati goyah – kenapa ane bisa suka sama anak di bawah umur? Mungkin, kalau umur gue masih kepala 1, itu bukan masalah yang berarti. Akan tetapi, setelah masuk masa  dark age ya walaupun nggak dark amat, fangirl itu menjadi salah satu problem yang patut dipikirkan.

4f0bff05d77f3bf77c7dfd716ffe5477

Lu ngapain nonton Oppa mulu. Dia tahu lu juga kaga!

Udahlah. Pikirin kawin sana. Ntar Oppa lu udah punya cewek lu masih sendiri.

Dan masih banyak ucapan hina dina yang lainnya. Tentunya, masuk kuping kiri keluar kuping kanan, dong. Hahaha. Akan tetapi, ucapan hina dina itu kembali terngiang di kuping gue setelah gue lulus kuliah. Lah, kenapa tiba-tiba jadi baper? Padahal, waktu dua kokoh kesayangan gue keluar dari EXO gue nggak baper-baper amat. Iyelah, soalnya udah tahu beritanya duluan dari sasaeng. Maaf saja yah. Saya bapernya duluan jadinya. Huhu. T.T

Belum lagi, tambahan fancam dedek-dedek unyu yang bikin hati kakak serasa diremas seribu tangan. Urgh. Sakit tapi ingin lagi. *digeplak* Gimana gue mau mikirin kawin kalo liat adek gemash macam ini aja udah kelepek-kelepek die tak berdaya? Hanya waktu yang bisa menjawabnya. Baiklah, tunggu postingan gue berikutnya. Kali aja gue udah nggak galau dan serius menghadapi hidup (lah, dari kemarin kemane aja) atau malah makin baper dengan dedek emesh_seri2.jpg. Bhay!

 


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s