UAS : On The Spot or Take Home

UAS

UAS. Kalo denger kata itu, ada beraneka ragam ekspresi tentunya. Sedih, senang, marah, atau bahkan tanpa ekspresi saking nggak tahunya mau ngomong apa. Haha. Kalo yang terakhir itu bener-bener pengecualian deh. Entah orangnya yang nggak nganut aliran ekspresionis kaya gue atau dia emang bener-bener yah~ hopeless. 

Kalau pas jaman SMA dulu, hanya ada SATU macam UAS yang monotonnya nggak kira-kira. Dateng pagi, ngerjain soal, pulang, trus belajar lagi buat UAS besoknya. Selama seminggu itu kita bakalan UAS tiada henti. Otak bener-bener diperes deh pokoknya. Nah, begitu masuk kuliah saya sedikit terkejut sih. Bukan apa-apa. Tiba-tiba aja gitu. Biasanya kan UAS ngerjain di tempat. Lah, ini UAS disuruh take home alias dibawa pulang. Apa dosen nggak takut kalo mahasiswanya bakalan kopas dari internet atau buku? Itu pikiran awam saya sebagai mahasiswa baru yang masih unyu :3

Dan begitu tahu kalo UAS take home itu asdfw4 yang artinya suka-suka dosennya, saya pun jadi mengerti kenapa ada UAS take home. Ada enak dan enggaknya sih kalo uas take home. Enaknya? Bisa ngerjain dengan liat banyak bahan, waktu lebih banyak, lebih maksimal deh. Nggak enaknya? Nggak bisa selesai dalam satu waktu, pasti banyak molornya, dan MALES! Nah, itu tuh yang bikin susah. Pernah temen saya, entah karena dosennya yang terlalu baik dan nggak ngasih deadline yang pasti, dia jadi ngerjain tugas take home itu pas selesai UAS. Padahal, sebenernya tugas itu harus udah dikumpulin sebelum UTS. -____

Kalau UAS on the spot ada banyak enaknya. Tapi, nggak enaknya sih lebih banyak. Hahaha. Enaknya? Setelah UAS selesai yasudahlah. Selesai sudah. Nggak ada beban pikiran. 2 jam cukup buat ngerjain UAS karena nggak mungkin dong kita molor pas ngerjain di kelas. Nggak enaknya? Kalau nggak ngerti apa-apa alias nggak belajar. Mampus dah. Nggak bisa ngerjain sama sekali alias ngarang bebas kaya UAS terakhir gue kemarin. *lupakan*

Anyway, mau gimanapun cara ngerjain UAS-nya. Baik on the spot, take home, atau on the spot tapi openbook, yang penting pada akhirnya adalah nilai. Iya, kan? Yah~ Namanya juga mahasiswa. Meskipun nggak semua mahasiswa kaya gitu sih. So, happy holiday all~

 

“I love deadlines. I love the whooshing noise they make as they go by.”
― Douglas AdamsThe Salmon of Doubt

 

 


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s